Powered by Blogger.

Nov 6, 2012

Awas jerat dosa facebook

Oleh Raihana Syamimi Ahmad Jamil

RAMAI di kalangan kita menyalahgunakan penggunaan media sosial seperti facebook, Twitter dan blog dari menggunakannya untuk menyampaikan mesej baik.

Akibatnya, tanpa disedari tujuan baik itu bertukar kepada perbuatan yang mengundang dosa.
Terdapat beberapa kes yang dilihat sama ada secara langsung atau tidak langsung, pemilik facebook meluahkan perasaan sedih, kecewa, benci, marah terhadap individu yang menjadi sasarannya.
Kemudian, mereka memaparkan rasa ketidakpuasan hati itu di status masing-masing sehingga ramai pula kenalannya memberi komen.

Penggemar facebook suka berkongsi dan meluahkan perasaan mereka kepada orang lain.
Namun, perbuatan itu tergolong dalam perkara yang diharamkan Islam. Kita tidak boleh sewenang-wenangnya bercerita keaiban orang lain secara terbuka.

Sebarang masalah yang tidak dapat diselesaikan hanya dibenarkan untuk diluahkan kepada seseorang yang diyakini seperti ibu bapa, adik-beradik yang diyakini boleh membantu, bukannya berpotensi mengeruhkan lagi keadaan.

Firman Allah dalam ayat 12 surah al-Hujurat yang bermaksud : “Dan janganlah sebahagian kamu mengumpat sebahagian yang lain. Adakah di kalangan kamu orang yang suka memakan daging saudaranya yang telah mati sedangkan mereka tidak menyukainya”

Bertanyalah Nabi s.a.w kepada mereka: Tahukah kamu apakah yang dimaksudkan dengan Ghibah itu?. Lalu mereka menjawab: Allah dan Rasul-Nya yang lebih tahu. Maka sabda nabi s.a.w: iaitu kamu membicarakan saudaramu mengenai sesuatu yang dia tidak menyukainya.

Kemudian Rasulullah SAW ditanya: Bagaimana jika pada saudaraku itu terdapat apa yang saya katakan tadi? Rasulullah menjawab: Jika padanya terdapat apa yang kamu bicarakan itu maka bererti kamu mengumpatnya dan jika tidak seperti apa yang kamu bicarakan itu maka bererti kamu menuduhnya (Riwayat imam Muslim, Abu Daud, Tarmizi dan Nasai’e)

Mengumpat adalah salah satu dosa besar dan ia perbuatan tercela seolah-olah pelakunya memakan daging saudaranya sendiri yang sudah mati.

Selain itu, ramai wanita hari ini yang mempunyai akaun facebook. Mungkin sudah menjadi lumrah wanita yang menginginkan kecantikan dan pujian.

Sebab itu semakin ramai wanita yang memuatkan gambar mereka dengan pelbagai gaya dan aksi. Kesannya, ramai lelaki yang menyamar sebagai wanita untuk menjadi kawan dan seterusnya mendapat maklumat wanita yang ingin dikenalinya.

Ada juga dilaporkan sebahagian lelaki berang kerana tidak ‘diterima’ menjadi rakan seorang wanita yang ditemuinya dalam laman sosial popular itu.

Akibat tidak dapat mengakses gambar wanita itu, menyebabkan ada lelaki mula menyamar menjadi wanita; meletakkan gambar mana-mana wanita dijumpai di Internet kemudian menyatakan itu dirinya.
Melalui cara itu, lelaki itu berjaya menjadi rakan dan dapat melihat semua foto wanita terbabit dan boleh buat apa yang disukainya dengan gambar itu.

Wanita yang merasakan dirinya sudah ‘menapis’ sebaiknya, sebenarnya masih terdedah gambarnya kepada yang orang yang tidak dikenalinya.

Sebab itu, pastikan semua gambar di dalam keadaan terjaga auratnya. Terdapat juga wanita penampilannya cukup sempurna sewaktu zaman di universiti atau sekolah.
Namun, selepas masuk ke alam pekerjaan dan perkahwinan, imej berubah begitu drastik dengan mengenakan ‘make-up’ menghiasi wajah, baju berkerlipan warnanya dan pelbagai ragam lagi.
Cukup menyedihkan apabila tersiar gambar lama tidak berpakaian menutup aurat di facebook yang disebarkan rakan lama. Tanpa disedari, ia mendedahkan keaiban diri sendiri.

Justeru, facebook boleh menjadi sumber pahala jika digunakan dengan cara yang betul dan ia juga boleh menjadi penambah dosa jika digunakan tanpa ilmu.

Niat untuk menguatkan ukhuwah antara rakan lama tidak sama sekali boleh menghalalkan sembang mesra, gurauan senda antara lelaki dan wanita yang bukan mahram.

Janganlah mempermainkan lagi maksud ‘ukhuwah’ itu untuk melakukan dosa. Ukhuwah hanya terhad sesuatu yang membawa ingatan kepada Allah, mengajak kebaikan dan menjauh kemungkaran

0 comments:

Bacaan Duduk Antara 2 Sujud

Bacaan Duduk Antara 2 Sujud
Related Posts with Thumbnails

Blogger 1

Blogger 2

Sabda Nabi s.a.w yangbermaksud, "Sesungguhnya
dalam syurga terdapat sebuah pintu yang dikenali dengan nama
Rayyan, dimana memasuki
daripadanya orang‐orang yang berpuasa pada hari kiamat dan yang lain tidak berhak. Dikatakan mana orang yang berpuasa? Lantas mereka bangun dan masuk melaluinya. Apabila selesai ditutup dan tiada yang lain berhak memasukinya."

Apabila engkau berada di waktu petang, maka janganlah engkau menunggu (ketibaan) waktu pagi dan

apabila engkau berada di waktu pagi, maka janganlah engkau menunggu (ketibaan) waktu petang.

Ambillah peluang dari kesihatanmu untuk masa sakitmu dan masa hidupmu untuk matimu.

  © Blogger templates The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP