Powered by Blogger.

Mar 16, 2011

Istibra' .. Amalkan

Istibra’ bagi lelaki Islam dilakukan setelah selesai buang air kecil(kencing) untuk meyakinkan bahawa tidak ada air kencing yang tersisa di saluran kencing (uretra).Tidak ada anjuran ini untuk wanita muslim.

“Daripada Ibnu ‘Abbas dia berkata: Nabi Muhammad S.A.W melalui salah satu tembok dari tembok-tembok Madinah atau Makkah, lalu Baginda mendengar suara dua orang manusia yang sedang disiksa di dalam kuburnya.

Nabi bersabda: “Dua orang sedang disiksa dan keduanya tidak disiksa kerana dosa besar. Kemudian Baginda bersabda: Ya, yang seorang tidak beristibra‘ dengan sebersih-bersihnya daripada kencingnya dan yang seorang lagi berjalan dengan mengadu domba. Kemudian Baginda minta diambilkan pelepah kurma yang basah, lalu dibelah menjadi dua dan Baginda letakkan pada masing-masing kuburan itu satu belahan. Lalu dikatakan: Wahai Rasulullah, kenapakah engkau perbuat ini? Baginda bersabda: Mudah-mudahan keduanya diringankan selama dua belah kurma itu belum kering atau sehinggalah ia kering”.

(Hadith riwayat Al-Bukhari)


Istibra' dilakukan dengan cara:
• Mengusap dengan kuat antara lubang dubur dan zakar sebanyak 3 kali . Usapan hendaklah dilakukan sehala saja dari arah dubur ke telur zakar.
• Meletakkan telunjuk di bawah batang zakar dan ibu jari di atas batang zakar dan lalu mengusapkannya dengan tekanan hingga ujung zakar sebanyak 3 kali.
• Menekan ujung zakar [kepala zakar] 3 kali. Dilakukan seperti memerah kepala zakar, untuk mengeluarkan sisa-sia air kencing.

Secara umumnya cara untuk beristibra' itu berbeza-beza mengikut kelainan cara yang dilakukan seseorang. Sekalipun begitu, tujuannya adalah sama iaitu untuk menghentikan aliran air kencing. Ada yang melakukannya dengan cara yang mudah, ada pula yang terpaksa membuat berulang-ulang kali untuk menghentikannya, dan ada juga yang melakukannya dengan cara berdehem-dehem.


Tambahan:
1) Jika setelah istibra', keluar cairan yang meragukan apakah air kencing atau bukan, maka dianggap suci dan tidak membatalkan wudhuk tetapi jika tidak istibra', maka dihukumi najis dan membatalkan wudhuk.

2) Jika kita tidak melakukan istibra’ dan kita TELAH YAKIN bahawa setelah beberapa waktu berlalu dari kita buang air kecil tidak ada air kencing yang tersisa di saluran kencing, lalu kita menemui setitis cairan dan berasa ragu adakah cairan itu adalah suci atau tidak, maka cairan tersebut adalah suci dan tidak membatalkan wudhuk.


 3)Kalaupun di saat solat ada yang terasa keluar, hal itu tidak membatalkan solat,kerana anda telahpun beristibra'.Allah tidak membebani seseorang di luar batas kemampuannya:

Allah ingin memberikan kemudahan untuk kalian dan manusia tercipta dalam keadaan lemah. (an-Nisa: 28).

4) Antara manfaat amalan Istibra' ialah mencegah masalah berkaitan prostate dan masalah radang jangkitan pada saluran kencing.

Islam itu syumul,daripada seremeh-temeh Istibra' pun diajar caranya dalam Islam apatah lagi sebesar-besar pemerintahan sesebuah kerajaan.

Sumber: Fiqh Sunnah, Sayyid Sabiq"

0 comments:

Bacaan Duduk Antara 2 Sujud

Bacaan Duduk Antara 2 Sujud
Related Posts with Thumbnails

Blogger 1

Blogger 2

Sabda Nabi s.a.w yangbermaksud, "Sesungguhnya
dalam syurga terdapat sebuah pintu yang dikenali dengan nama
Rayyan, dimana memasuki
daripadanya orang‐orang yang berpuasa pada hari kiamat dan yang lain tidak berhak. Dikatakan mana orang yang berpuasa? Lantas mereka bangun dan masuk melaluinya. Apabila selesai ditutup dan tiada yang lain berhak memasukinya."

Apabila engkau berada di waktu petang, maka janganlah engkau menunggu (ketibaan) waktu pagi dan

apabila engkau berada di waktu pagi, maka janganlah engkau menunggu (ketibaan) waktu petang.

Ambillah peluang dari kesihatanmu untuk masa sakitmu dan masa hidupmu untuk matimu.

  © Blogger templates The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP