Powered by Blogger.

May 29, 2009

Di mana hilangnya malu?


Kakak Tua: Di mana hilangnya malu?
Kejelitaan wajah Maiza terserlah walau hati kini bergolak

MULA-mula memang menarik tetapi lama-lama timbul rasa mengkal dalam hati bila semakin sarat cerita keretakan rumah tangga penyanyi dan penceramah bebas, Akhil Hayy dan isterinya, Maizawati Zainal, 33 dihebohkan.

Kontroversi retak menanti belah antara 'Ustaz Rock' dan isterinya ini turut menyeret orang ketiga, penyanyi Waheeda.

Atas alasan apa sekalipun, samada 'ledakan bom jangka' yang tidak dapat dikawal mahupun rakus menjaja kisah peribadi, Maiza tidak sepatutnya bersetuju untuk tampil ke program TV bagi menceritakan kisah rumah tangga yang bergolak.

Malu itukan sebahagian daripada cabang iman dan sifat sabar itu bukankah dituntut?

Tambahan pula kalau kita seorang suri. Wajib sekali menjaga maruah suami dan diri. Harap Maiza sudah tersedar dari lamunan, tempias atau kesan buruk akibat perbuatan nekadnya muncul di media.

Implikasinya, bukan sahaja wajah jelita jadi tontonan tapi terpalit juga malu yang bukan kepalang, baik kepada diri, suami dan anak-anak.

Padahnya bila ghairah bertindak tanpa berfikir panjang. Suami yang mula dikagumi kerana menjadi penceramah bebas dan berasal pula dari golongan beragama sudah tidak keruan hendak letak muka di mana. Walaupun berdiam diri tapi Akhil tentu lebih merasainya sebagai lelaki dan ketua keluarga.

Inilah natijahnya jika bertindak tidak tahu malu - iman yang senipis kulit bawang akan terus hilang, maruah akan terhakis dan peribadi sejelita manapun akan musnah beransur-ansur.

Menjaga aib (malu) sangat penting kerana itulah perisai dan perhiasan seorang wanita begitu juga lelaki.

Dan bangkai gajah pula bagai tidak dapat ditutup dengan nyiru lagi bila Waheeda disebut sebagai punca dan orang ketiga dalam kemelut rumah tangga Akhil. Semua yang terjadi bagaikan mengundang pandangan serong terhadap Akhil dan Waheeda.

Kalau dulu semuanya rahsia, kini semua cerita terpaksa 'dikongsi bersama'. Jikalau tidak berada-ada, masakan tempua bersarang rendah. Kata orang tua, bila kita terlampau duka terurah buntil, bila terlampau suka terurah rahsia.

Memetik sebuah hadis Riwayat Bukhari, "Malu dan amanah adalah perkara yang mula-mula sekali hilang dari dunia ini, sebab itu mintalah dengan Allah untuk kedua-duanya."

Jadi mengapakah kita memalukan diri kita sendiri? Bekas Mufti Perlis, Dr Asri bin Zainul Abidin pernah berkata,"Kalau tak suka dihina, janganlah menghina diri sendiri!".

KAKAK TUA: Apa boleh buat, sakit menimpa sesal terlambat!


0 comments:

Blog Archive

Bacaan Duduk Antara 2 Sujud

Bacaan Duduk Antara 2 Sujud
Related Posts with Thumbnails

Blogger 1

Blogger 2

Sabda Nabi s.a.w yangbermaksud, "Sesungguhnya
dalam syurga terdapat sebuah pintu yang dikenali dengan nama
Rayyan, dimana memasuki
daripadanya orang‐orang yang berpuasa pada hari kiamat dan yang lain tidak berhak. Dikatakan mana orang yang berpuasa? Lantas mereka bangun dan masuk melaluinya. Apabila selesai ditutup dan tiada yang lain berhak memasukinya."

Apabila engkau berada di waktu petang, maka janganlah engkau menunggu (ketibaan) waktu pagi dan

apabila engkau berada di waktu pagi, maka janganlah engkau menunggu (ketibaan) waktu petang.

Ambillah peluang dari kesihatanmu untuk masa sakitmu dan masa hidupmu untuk matimu.

  © Blogger templates The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP