Powered by Blogger.

Jul 22, 2012

Antara Keringanan Dalam Bab Puasa Ramadan

Antara Keringanan Dalam Bab Puasa Ramadan


وَعَنْ عَائِشَةَ وَأُمِّ سَلَمَةَ رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهُمَا - أَنَّ اَلنَّبِيَّ - صلى الله عليه وسلم - كَانَ يُصْبِحُ جُنُبًا مِنْ جِمَاعٍ, ثُمَّ يَغْتَسِلُ وَيَصُومُ - مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ

Daripada  ‘A`ishah dan Ummu Salamah bahawa Rasulullah s.a.w. pernah berada pada waktu pagi dalam keadaan berjunub kerana persetubuhan kemudian baginda mandi dan meneruskan puasa.
(al-Bukhari, no: 1931, Muslim, no: 1109 )

Lafaz al-Bukhari:

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يُدْرِكُهُ الْفَجْرُ وَهُوَ جُنُبٌ مِنْ أَهْلِهِ ثُمَّ يَغْتَسِلُ وَيَصُومُ

Sesungguhnya sempat dengan waktu fajar dalam keadaan berjunub kerana bersama dengan isterinya kemudian baginda mandi dan berpuasa.

Lafaz Muslim:

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُصْبِحُ جُنُبًا مِنْ جِمَاعٍ لَا مِنْ حُلُمٍ ثُمَّ لَا يُفْطِرُ وَلَا يَقْضِي

Rasulullah s.a.w. pernah berada pada waktu pagi dalam keadaan berjunub kerana persetubuhan bukan kerana bermimpi kemudian baginda tidak berbuka puasa dan tidak menggantikannya.

Zahir yang difahami daripada hadis ini ialah sahnya puasa orang yang sedar atau berada pada waktu subuh dalam keadaan berjunub. Dalam bab ini, tidak disyaratkan taharah untuk menentukan sama ada sah atau tidak puasa itu. Ini berbeza dengan sembahyang yang disyaratkan padanya itu taharah terlebih dahulu.

Oleh itu, orang yang terjaga lewat dari tidurnya hingga hampir tamat waktu sahur maka bolehlah dia menangguhkan mandi junubnya dengan mendahulukan sahurnya.  Ini merupakan kemudahan yang besar bagi membolehkan seseorang berpuasa.

Dalil asal bagi perkara ini ayat 187, Surah al-Baqarah

أُحِلَّ لَكُمْ لَيْلَةَ الصِّيَامِ الرَّفَثُ إِلَى نِسَائِكُمْ هُنَّ لِبَاسٌ لَكُمْ وَأَنْتُمْ لِبَاسٌ لَهُنَّ عَلِمَ اللَّهُ أَنَّكُمْ كُنْتُمْ تَخْتَانُونَ أَنْفُسَكُمْ فَتَابَ عَلَيْكُمْ وَعَفَا عَنْكُمْ فَالْآَنَ بَاشِرُوهُنَّ وَابْتَغُوا مَا كَتَبَ اللَّهُ لَكُمْ وَكُلُوا وَاشْرَبُوا حَتَّى يَتَبَيَّنَ لَكُمُ الْخَيْطُ الْأَبْيَضُ مِنَ الْخَيْطِ الْأَسْوَدِ مِنَ الْفَجْرِ ثُمَّ أَتِمُّوا الصِّيَامَ إِلَى اللَّيْلِ

Dihalalkan bagi kamu, pada malam hari puasa, bercampur (bersetubuh) dengan isteri-isteri kamu. Isteri-isteri kamu itu adalah sebagai pakaian bagi kamu dan kamu pula sebagai pakaian bagi mereka. Allah mengetahui bahawasanya kamu mengkhianati diri sendiri, lalu Ia menerima taubat kamu dan memaafkan kamu. Maka sekarang setubuhilah isteri-isteri kamu dan carilah apa-apa yang telah ditetapkan oleh Allah bagi kamu; dan makanlah serta minumlah sehingga nyata kepada kamu benang putih (cahaya siang) dari benang hitam kegelapan malam), iaitu waktu fajar. Kemudian sempurnakanlah puasa itu sehingga waktu malam (maghrib);

Wajah atau cara berdalil dengan ayat ini ialah ayat ini menyatakan halalnya persetubuhan, makan dan minum sehingga fajar. Sekiranya orang yang berpuasa itu mesti mendi junub terlebih dahulu maka tentu tidak ada keharusan sehingga waktu fajar. Dalam pada itu, Allah s.w.t. memerintahkan supaya menyempurnakan puasa sampai waktu maghrin. Jika puasa orang yang tidak mandi sebelum fajar itu tidak sah tentu tidak diperintah supaya menyempurnakan puasa.

Adapun hadis

عن أبي هريرة، قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم إذا نودي بالصلاة صلاة الصبحوأحدكم جنب، فلا يصوم يومئذ
(Ibn Hibban, 3485, Ahmad, 8145)

Majoriti ulama mengatakan hadis ini telah mansukh dan Abu Hurayrah pernah memberikan fatwanya berdasarkan kepada ini. Bagaimanapun beliau telah menarik balik pendapatnya kerana ada riwayat daripada ‘A`ishah dan Ummu Salamah.

Diqiyaskan kepada perempuan yang haid atau nifas, sekiranya darah mereka kering dan mereka mendapati tanda-tanda suci sebelum fajar maka hendaklah berpuasa walaupun hanya mandi setelah terbit fajar kerana mereka sudah menjadi orang yang diwajibka atasnya puasa. Mereka juga hendaklah segera mandi junub untuk sembahyang subuh supaya dapat sembahyang dalam waktunya.

0 comments:

Blog Archive

Bacaan Duduk Antara 2 Sujud

Bacaan Duduk Antara 2 Sujud
Related Posts with Thumbnails

Blogger 1

Blogger 2

Sabda Nabi s.a.w yangbermaksud, "Sesungguhnya
dalam syurga terdapat sebuah pintu yang dikenali dengan nama
Rayyan, dimana memasuki
daripadanya orang‐orang yang berpuasa pada hari kiamat dan yang lain tidak berhak. Dikatakan mana orang yang berpuasa? Lantas mereka bangun dan masuk melaluinya. Apabila selesai ditutup dan tiada yang lain berhak memasukinya."

Apabila engkau berada di waktu petang, maka janganlah engkau menunggu (ketibaan) waktu pagi dan

apabila engkau berada di waktu pagi, maka janganlah engkau menunggu (ketibaan) waktu petang.

Ambillah peluang dari kesihatanmu untuk masa sakitmu dan masa hidupmu untuk matimu.

  © Blogger templates The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP